#4 – Kereta Ekonomi? Hayuk!

Hemat adalah menggunakan yang perlu aja untuk mengefisienkan pengeluaran. Pelit sebisa mungkin tidak menggunakan yang diperlukan untuk mencegah biaya keluar. -Selfnote

Dari daftar pengeluaran rutin harian gw, ternyata lebih dari 60% gw habiskan untuk transportasi (biro pusat statistik rumah tangga @danirachmat). Yes that big. Jadi misalkan seharian gw habiskan Rp. 50.000, transportasi memakan Rp. 30,000 di antaranya. Sebuah konsekwensi yang kudu gw ambil dengan kondisi hidup jauh di luar Jakarta

Keputusan naikin tiket commuter line dari semula Rp. 6.000 jadi Rp. 8.000 dengan kualitas yang gitu aja tanpa peningkatanย otomatis ikut jadi penyumbang naiknya pengeluaran gw sebesar 30% dari sebelumnya. Awalnya sih gak ngerasa rugi juga dengan kenaikan harga ini, tapi kok ya lama-lama jadi kepikiran juga. Bisa dibayangkan Rp. 4.000 pulang pergi dikalikan 20 hari kerja sudah jadi Rp. 80.000 biaya tambahan. *yaelah Daan cuman sgitu dowangan*

Trus kalo ada perlu ke tempat-tempat yang lokasinya jauh mau ga mau gw harus naik kendaraan umum. Awalnya karena mikir masa orang kantoran naik angkot, gw selalu milih taksi. Yes gaya! tapi tetep dengan tulisan tarif bawah. Hehehe. Dengan taksi memang lebih cepet nyampe, ato paling gak kalo macet masih ada ac dan adem. Berapa ongkos naik taksi? minimal Rp. 15.000 sekali jalan. Kadang seminggu bisa sampe 3 kali.

Untuk pulang kantor, karena seringnya ngejar jadwal kereta untuk bisa pulang dan nyampe lebih cepet, gw naik ojek dari kantor ke stasiun. Ongkos sekali naik Rp. 15.000. Karena gw naiknya sama bapak tukang ojek yang gw ceritain di blog pribadi gw, kadang jatohnya agak sedikit lebih mahal. Untuk berangkat ke stasiun ini sebenernya ada angkot/kopaja/metromini tapi gw kudu jalan kaki 10 menitan dari tempat turun ke stasiun.

Pengeluaran untuk transport ini kalo dihitung harian sih emang ga kerasa gede, cuman Rp. 30.000 an sehari. Tapi di bawah gw kasih itungan selama sebulan dan kita lihat bedanya.

Ongkos transport standar :

-commuter line : Rp. 320.000 (@ Rp. 16.000 pp)
– parkir motor : Rp. 70.000 (@Rp. 3.500 ninggalin motor diparkir di stasiun)
– ojek : Rp.180.000 (@15.000 seminggu 3 kali)
– angkot : Rp. 16.000 (@Rp. 2.000 seminggu 2 kali)
– taksi : Rp. 240.000(@Rp. 30.000 taksi pulang pergi dan seminggu 2 kali )

Total pengeluaran dengan moda angkutan standar : Rp. 826.000

Setelah ganti pake angkot dan kereta ekonomi
– commuter line + kereta ekonomi : Rp. 190.000 (Rp. 1.500 kereta ekonomi), pulang seringnya naik commuter line)
– busway : Rp. 56.000 (pengganti taksi)
– angkot : Rp. 40.000 (ojek diganti angkot semua)

Total pengeluaran dengan kereta ekonomi : Rp. 286.000

Selisih biaya yang dihemat : Rp. 540.000

Banyak? Ya kalo buat gw. Selisih ini bisa dihemat dan diinvestasikan ke Reksadana yang dengan asumsi pertumbuhan 20% pertahun bakalan jadi lebih dari Rp. 200 juta sepuluh tahun ke depan. Lumayan bisa nambahin uang sekolahnya Aaqil.

Okelah, kalo misalkan ga gw investasiin, selisih ini lumayan banget kan bisa dialokasikan buat biaya makan siang. Ya ngga?

Well, gw gak sepelit itu untuk selalu make angkot dan keringetan atas nama penghematan sih, kalo memang dirasa waktu yang gak keburu dan memang diperlukan ya gw tetep pilih naik ojek, taksi dan sejenisnya. Tapi selama gw bisa menghemat kenapa nggak?

Kalo ada yang nanya kenapa ga sekalian naik motor aja, jauh lebih hemat. Well, menurut gw sih itu bukan penghematan. Kalo emang terpaksa banget naik motor sih monggo tapi gw ga akan pilih opsi itu. Jarak yang jauh memperbesar risiko yang harus gw adepin selama perjalanan rumah-kantor.

Keringetan dan copet? Gw gak takut keringetan dan diusahakan untuk berhati-hati jaga barang kita. Kalo cara gw ini dibilang pelit sih ya monggo, tapi di situ beneran ada dana yang bisa dihemat. Sekali lagi, kalo gw perlu naik moda transportasi yang lebih mahal kenapa enggak tapi selama gw bisa hemat ya gw hemat. ๐Ÿ˜€

Kalo menurut lu, apa yang bisa dihemat dari biaya transportasi sehari-hari?

@danirachmat

PS:

– Btw, biaya pendidikan semakin lama gak semakin murah, tapi gw tetep berdoa semoga suatu hari biaya pendidikan di Indonesia bisa grateisss. ๐Ÿ˜€
I do love walk a lot.ย 

Iklan

8 thoughts on “#4 – Kereta Ekonomi? Hayuk!

  1. Hm….apa ya? Kasih tau ga ya? Hihi…
    Selama menikmati dunia kerja… sejak th 95, kebetulan rumahku ga bermasalah utk akses transpotasi angkot dr rmh – kantor or sebaliknya sih Dan… ckp satu kali naik angkot aja… kemudian malah naik motor tuh… jauh lbh hemat deh.
    Nah pindah ke Aceh, malah makin enak, rumah dkt banget ke kantor, cuman 5 menit driving… paling seminggunya isi bensin 100 rb, itu jg udh termasuk untuk jln2 deh…
    Jd… maafkan daku Dan, kagak bs ngasih input. Hihi

  2. gue ga masalah sih naik ekonomi hahahaha dan bener tuh selagi bisa di hemat mending di hemat duitnya kan bisa buat sedekah *ceritanya mental orang kaya* ๐Ÿ˜†

  3. jauh kali bedanya ya Dan? eh baidewei ini blog baru apa cemana?
    aku juga ongkos PP sehari 30rb Dan belom makan, jajan2, lirak sana sini kalo ada yg lucu2, makan rico, dll
    sebenarnya aku bisa menghemat ongkos sampe jadi 20rb per hari cuma masalahnya aku penakut banget kalo nyebrang jadi untuk menyebrangkanku harus tekor 5rb naek ojek gak papa demi rasa aman dan demi enrico kalo ada apa2 sama emaknya cemana? *alesanajasijulie*
    tapi hemat ongkos juga harus dihadapin dengan resiko telat karena macet kan?

    • Jauh banget Mba Jul..

      Iya Mba Jul, ini blog baru khusus untuk financial planning.

      Balik lagi ke definisi berhemat Mbak Jul, selama manfaat yang bisa didapet sama, kenapa harus pake yang lebih mahal. Hehehe. Kalo sampe harus telat dan demi keamanan sih mending bayar sedikit lebih mahal juga gakpapa. Kan hemat ya Mba Jul, bukan pelit. ๐Ÿ˜€

  4. kalau saya lebih memilih naik motor mas bro, selisihnya sangat besar sekali jika dibanding naik kendaraan umum walaupun setingkat angkot.
    Jarak 40km PP alhamdulillah masih bisa dilalui.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s