#20 – Nyicil ato Nabung?

Postingan ini khususnya ditujukan kepada: Saya Sendiri yang suka banget nyicil barang yang diinginkan. *pentung diri sendiri*

Cicilan Nol Persen

Cicilan Nol Persen

Iya, saya hobi banget nyicil 0%. Buat 6 bulan, 12 bulan ato yang lebih parah pernah nyicil buat 24 bulan buat HP Sony Ericsson W810i jaman jebot itu.

Gw sih mikirnya kalo bisa diangsur selama setahun dengan harga yang sama tanpa bunga kan mestinya lebih untung ya. Ga kerasa gitu bayar barang yang diinginkan sekarang dengan lebih murah. Ingat ya diinginkan, bukan dibutuhkan.

Misalkan aja harga barangnya Rp. 6 Juta, diangsur 12 kali @ Rp. 500.000,- Lumayan banget kan? Pasti untung kan? Wrong!

Ternyata jauh lebih mending kalo kita tabungin dulu tuh duit. Dengan asumsi bisa dapet 3.4% nett tingkat pengembalian (asumsi bunga deposito Bank Mandiri 4.25% dan pajak atas bunga 20%) setelah setahun kalo kita simpen Rp. 500.000/bulan kita bisa dapet Rp. 6.094.388.

Yah gak banyak sih emang, tapi kalo kita bisa dapet tingkat pengembalian yang lebih tinggi, uang yang kita dapet bisa lebih besar. Prinsip ini terutama buat barang yang diinginkan ya. Kan kalo keinginan kan gak ada habisnya.

Kasus gw kan handphone tuh.

Kalo udah setahun, duit kekumpul Rp. 6 juta lebih, emang sih barang yang kita pengen udah gak up to date lagi, tapi harga juga udah turun kan mestinya karena ada model baru yang keluar. Sukur-sukur bisa beli model yang terbaru kan. Hihi.

Udah ah, mau nabung dulu nih buat Galaxy Note 3. hahahaha.

Kalo rumah gimana? bisa ga? *nahlo

@danirachmat