onHold

Dadah-dadah sama temen-temen yang follow blog ini.

Sudah lama tak posting. Salahkan kemalasan sayah yang tak kunjung menyelesaikan draft yang dah beberapa ditulis judulnya saja.

Kenapa judulnya on Hold? Karena teman gw yang barengan nulis buat blog ini akan segera melangkahkan kaki menuju satu tahap kehidupan yang aselik gw ngiri banget! Hahahaha, maka belio belum bisa barengan nulis di sini.

Karena eh karena spirit nulis di sini waktu itu adalah awalnya menulis berdua, gw jadi gak enak hati kalo harus ngelanjutin sendiri. Kebiasaan kami diskusi tentang isi postingan sih. Jadinya boleh ya kalo blog ini yang masih seumur jagung di hold dulu dan tidak menerbitkan postingan baru (yang mana gw ga tahu juga sampai kapan).

Setelah gw pikir masak-masak akhirnya gw putuskan untuk bikin blog tentang keuangan pribadi di blogspot dengan berbagai macam pertimbangan. Kalau ada yang tertarik silahkan buka Ngobrolin Duit (iyaaaa judulnya enggak banget) karena judul lain di blogspot udah pada kepake yang mana isinya kosooong!

Terimakasih sebelumnya dan mohon maaf ya manteman.

Sekarang sih baru dibikin (iya, niat gw buat sekalian nulis personal finance di danirachmat.com gw batalkan karena gw jadi males nulis soal finance disana secara khusus) tapi insyaAllah akan diusahakan rajin posting dan kalo perlu postingan di mari akan diimport ke sana.. Maafkan lagi ya…

#21 – Menggandakan Uang? Kenapa Ngga?

Pernah denger ada janji investasi untuk melipatgandakan uang? Ato malah pernah ikut?

Gw bukan mau nawarin skema investasi itu kok. Hahaha.

Data Inflasi Bank Indonesia

Data Inflasi Bank Indonesia

Mau ngomongin soal rule of 72. Aturan melipatgandakan uang melalui kekuatan bunga majemuk atau compounding interest. Uang akan berlipatganda hasil dari compunding interest asalkan bunga yang kita terima dikalikan jangka waktu penyimpanan kita menghasilkan angka 72.

Jadi ya kalo uang  Rp. 10.000.000 ditaroh di deposito (ambil contoh Bank Mandiri dengan bunga 4.25% p.a dan pajak 20% – nett bunga 3.40%) dan bunganya dimasukkan kembali ke pokok deposito tiap bulan, maka deposito akan mencapai Rp. 20.000.000 dalam waktu kurang lebih 21,18 tahun.

Kok bisa 21,18 tahun? dalam itungan compounding interest aturan 72 berlaku untuk bisa mendapatkan angka double perkiraan bisa didapatkan sbb:

waktu = 72 : 3.4
= 21 tahun

Pun kalo misalkan kalo pengen tahu misalkan pengen menjadikan dana dobel dalam waktu sekian tahun, berapa rate yang kita perlukan. Lets say kalo pengen dana tadi double dalam waktu 5 tahun, berapa sih rate yang diperlukan?

rate = 72 : 5
= 14.4%

Jadi kalo mau menjadikan dana Rp. 10.000.000 jadi Rp. 20.000.000 dalam waktu 5 tahun, cari aja instrumen investasi yang bisa kasih return 14.4% dan hasil investasinya dimasukkan lagi ke pokoknya setiap bulan.

Ah itu mah kelamaan… kalo dipake usaha bisa dalam waktu kurang dari setahun. Lah, usaha mah juga investasi kan. Return usaha bisa sampe 50% lebih. Jadi ya wajar kalo misalkan bisa menggandakan uang awal dalam waktu cepet. Tapi jangan tanya gw usaha apa ya. Hahaha.

Rule of thumbnya, perkalian antara rate dan jangka waktu bisa menghasilkan 72 aja.  Jadi, tinggal seberapa cepat kita mau men”double” kan dana kita dan seberapa besar risiko yang bisa kita tanggung.

High risk, high return.

Start investing! 😀

@danirachmat

#18 – Tunjangan Hari Raya

Tanggal 29. Sudah semakin mendekati liburan lebaran nih.

Bills

Bills

Bagi para pekerja, pastinya udah terima THR dong ya? Gw sih udah tanggal 25 kemaren, barengan ama gaji. Hihihi. Seneeng banget rasanya nerima THR kemarin, kenapa pasal? Yap, gaji gw bulan sebelumnya dah habis-bis.

Pasti dah banyak yang bahas ya, dapet THR gini enaknya dipake buat apa?

Kalo dari gw sih, THR yang diterima gw alokasiin untuk beberapa pos berikut:

  • Zakat – ini kudu diutamain nih, jangan sampe kelupaan. Zakat fitrahnya jugak ya.
  • Keperluan lebaran – nggak sih, gw gak beli baju baru. Keperluan lebaran kan banyak banget ya bok. Lets just say ticket! Ya, tiket pesawat. Ato tiket kereta api, bus dan moda transportasi yang lainnya. Syukur-syukur sih kalo tiket ini udah direncanakan jauh-jauh hari. Tapi buat yang jadwal di kantornya belom pasti dan baru bisa beli menjelang sebulan sebelum lebarannya ya THR bisa membantu banget buat tiket.
    Selain tiket apalagi? baju baru kalo memang menganggarkan beli baju, trus uang untuk dituker dengan uang baru pecahan yang lebih kecil untuk saweran pas pulkam. Dua terakhir ini udah jarang sih gw lakukan.
  • Investasi. Gw targetkan sejumlah tertentu untuk tetep diinvestasikan. Masuk ke pos-pos yang gw perlukan untuk kebutuhan ke depan. Kalo ga ada keperluan lain, pos investasi ini bisa digedein loh dan bakalan lumayan banget nambahnya.
  • Bayar tagihan kartu kredit dan utang konsumtif lainnya. Gak sesuai sama tujuan awalnya THR dong? tunjangan hari raya tapi malah dipake buat bayar utang. Balik lagi ke poin sebelumnya, kalo misalkan kebutuhan lebaran sudah terpenuhi, langkah terbaik ya pay-off utang konsumtif. Hell yeah, utang kartu kredit dan utang konsumtif lainnya ga akan membantu apapun kok di keuangan.
    Bukannya lebih baik kalo ditabung Dan? Jawabannya NGGAK. Trust me, better you payoff your credit card debt deh.
  • Bayar asuransi mobil dan asuransi jiwa yang jatuh tempo. Well yeah, gw udah cadangkan dana-dana buat bayar tagihan-tagihan yang ini, tapi males ya bok cairin dari akun investasi, nunggu lagi trus bayar. Yaudah langsung aja gw bayar dari uang THR. Hihihi.
  • Ongkos perbaikan mobil berkala ato insidentil cek mobil/kendaraan yang dipakai untuk mudik. Jaman sekarang kan banyak ya yang mudik pake bawa mobil/motor sendiri untuk lebih menghemat biaya. Kalo kasus gw sih kebetulan aja jadwalnya pas bulan agustus ini. Jadi ya again, daripada cairin dana yang sudah disiapin, langsung bayar aja dari THR.
  • Pajak kendaraan bermotor. Oh well, yes, pas banget kalo kejadian gw nih pas bulan Agustus, jadi pas lah ya. Lagi-lagi demi kepraktisan, gw bayarnya sekalian dari THR.

Ada tambahan pos lain yang mungkin bisa ditambahkan? 😀

#17 – Tips Nabung ala Ecchan

Susah payah Ecchan sharing tips nabung yang dia terapkan eh gwnya malah belom belom sharing di mari. Posting aslinya bisa diklik di link Tips Menabung di blognya Ecchan langsung.

Skema tips menabung yang disharing ama ecchan applicable banget kalo menurut gw. Cara nabung yang didapat dari Kang Masnya ini seperti ini:

(gambar-gambar dipinjem dari blognya Ecchan ya)

Ecchan Saving Plan 01

Ecchan Saving Plan 01

Bagi gaji jdi 3 bagian. 60%, 30% dan 10 %.
Porsi 10% langsung ditabungkan atau diinvestasiin.
60% dipake untuk kebutuhan sehari-hari. Kalau bisa sih termasuk di dalamnya zakat, makan dan sebagainya.
30% sisanya dipakai untuk keperluan yang penting tapi ga reguler.

Bulan berikutnya kalo ada sisa di 30% masukkan ke bagian investasi bulan itu, sementara sisa 60% masukkan ke bagian 30% kebutuhan penting tapi ga rutin.

Kebayang kan skemanya?

Nah, skema ini dikembangkan sama Ecchan seperti di bawah ini:

saving-plans02

Kalo Ecchan pake 2 celengan yang difungsikan untuk bagian 30%. Sisa di bagian 60% dimasukkan ke celengan isi 500 dan 1000an dan celengan isi 10 ribu ke atas.

Menurut gw dengan dibagi – bagi begini bisa (istilahnya) dipaksa buat disiplin. Tanpa disadari kalau terbiasa membagi pengeluaran seperti ini bakalan tercipta pola di otak kalau duit itu sudah ada posnya sendiri-sendiri.

Nilai 10% adalah nilai minimal yang disarankan untuk diinvestasikan dan nilai 30% adalah nilai yang maksimal yang disarankan untuk pembayaran hutang. Jadi overall skema yang dipakai oleh Ecchan ini bisa diaplikasikan untuk kebutuhan pengaturan duit kalau misalkan memang masih bingung. 😀

Untuk semakin memudahkan sebenernya bisa sih manfaatin fasilitas autodebet dari bank tempat rekening gaji dibuka. Cuma ada biaya untuk memanfaatkan fasilitas ini. Pasang aja dua autodebet di rekening tersebut dengan nominal 10% dari gaji masuk untuk ditransfer ke rekening tabungan yang tidak diganggu gugat, 30% untuk pembayaran tagihan-tagihan dan sisanya 60% biarkan saja di rekening tersebut.

Kalau sudah terbiasa melakukan ini, sedikit demi sedikit tingkatkan porsi 10% tadi jadi 11%, 12%, 15% dan seterusnya sampai jumlah dana untuk operasional sehari-hari sampai pada taraf nyaman tanpa bisa dikurangi lagi.

Gw sih masih mencoba menambahkan prosentase di bagian investasi itu, impian gw sih bisa konsisten di kisaran 40%. Oke, impian ambisius. 😀

Satu lagi, quote dari Suze Orman nih,

get yourself satisfaction out of saving instead of spending

#16 – Hemat Bukan Pelit

Hoahahaha. Hidup segan mati tak mau ini blog. Muaapkeen. Bahkan dari beberapa masukan yang masuk ke sini gw belom follow up. Udah berapa bulan? *tendang Dani*

Not gonna make excuses though. Semua salah gw yang terlalu males emang.

Pagi ini dan kemaren gw baca beberapa artikel yang ngomongin soal hemat dalam ngatur keuangan. Dari beberapa artikel itu ada cerita kalo banyak orang terjebak pemikiran ‘ngatur keuangan berarti jadi pelit’. Jadi gak bisa ina-ini-itu. Ada gak yang kepikiran begituh? Well gw sih awalnya. Hoahahahaha.

Gw mulai berpikir kalo hemat tidak sama dengan pelit.

Sederhananya, hemat itu make duit sesuai keperluan kita. Kalo pelit? Bahkan untuk sesuatu yang kita perlu kita gak mau make duit yang ada.

Spend money out of needs.That is frugal.

Sesederhana itu bukan?

Semua orang juga udah tahu kali ya. Hahaha. Yang susah sih emang ngebedain mana yang kebutuhan dan mana yang keinginan. Contoh sederhana dalam kasus gw sih kayak moda transportasi yang mau dipake buat jalan pulang dari kantor.

Ada angkot yang sekarang udah naik jadi Rp. 3 rebu ato ojek yang Rp. 15 rebu sekali naik. Gw sih pengennya setiap hari nyampe  rumah maksimal jam 8. Dengan inget aturan itu, kalo keluar kantor jam 6 an gw masih bisa ngejar kereta buat pulang dengan naik angkot ke stasiun terdekat. Hemat. Meskipun kadang agak capek harus jalan-jalan dikit. Kalo naik ojek mah bisa langsung nyampe.

Tapi kalo gw pulang udah jam 7 dan gak mungkin sempat kejar kereta dengan naik angkot  terlebih dahulu, tapi harus naik ojek buat ngejar kereta biar bisa nyampe rumah jam 8 maksimal. Kalo dalam kasus seperti itu gw tetep naik  angkot, gw merasa jadi orang yang pelit. Pulang ke rumah gw jadi lebih malem juga.

Hihihi. Contoh lain mungkin soal tiket pesawat buat mudik. Hemat itu beli tiket pesawat buat mudik dari jauh-jauh hari. So instead of beli kemahalan karena gak booking-booking karena ragu-ragu jadwal mau pulangnya kapan, niatin aja kalo mau ambil cuti tanggal berapa sampe tanggal berapa. Kalo kemepetan bisa sampe dua kalinya deh itu harga tiket. #tercurcol. Huahahaha.

Pasti gw gak mau pelit, gw maunya hemat.

Setuju anyone?

PS: Kalau ada yang mau didiskusikan silahkan isi formulir di bagian diskusi ya. InsyaAllah bakalan dibahas di blog ini. 🙂

#15 – Saham (Dalam Bahasa Gw)

Disclaimer: Postingan ini ngebahas pemahaman gw yang dasar banget dari saham, bahkan bisa dibilang lebih rendah dari dasar kali ya.

Dapet dua pertanyaan tentang saham. Weellll, I’m not an expert in this particular field. I know only a liiiitle bit about it in matter of fact.

Daripada gw lupa pengetahuan gw yang dikit itu mendingan gw sharing aja kali ya di mari.

Di pemahaman otak gw, yang pasti saham adalah bentuk kepemilikan sebuah perusahaan. Perusahaan yang mana? Ya yang sahamnya gw beli lah. Either itu belinya lewat bursa atau perusahaan private yang gw beli lewat penyertaan modal langsung atau gw beli dari pemegang saham awalnya secara langsung.

Jadi pas seseorang beli saham, ya berarti dia emang beli kepemilikan perusahaan secara langsung.

Keuntungan dan Risiko

Selama ini sepemahaman gw transaksi jual beli saham bisa memberikan keuntungan yang luar biasa besar. Benarkah begitu? Well, Warren Buffet sih gitu, dan juga banyak orang yang lain. Paling ga keuntungan berinvestasi di saham ada dua yang paling kelihatan:

  1. Keuntungan Dividen

    Sewaktu beli saham, kita beli perusahaan. Sebagai pemilik perusahaan, kita akan mendapatkan untung kalau perusahaan kita untung. Namapun punya perusahaan ya, kalau kita sendiri mendirikan perusahaan, trus perusahaan kita untung, pasti ada sebagian keuntungan yang akan kita ambil untuk kita sendiri.

    Sama dengan konsep itu, perusahaan yang sudah menjual sahamya secara terbuka, kalau perusahaannya untung, akan membagikan sebagian keuntungannya kepada pemilik sahamnya dalam hal ini para pemegang saham. Berapa besar keuntungan yang dibagikan kembali kepada pemilik sahamnya? Well, tergantung kondisi dan rencana perusahaan kedepan sih.

    Biasanya kalau perusahaan sudah mature dan jadi penguasa pasar, mereka akan bagikan deviden dengan proporsi yang lebih besar karena biasanya rencana ekspansi mereka lebih terbatas.

    Berbeda dengan perusahaan lebih kecil yang dalam tahap perkembangan yang membutuhkan banyak dana untuk ekspansi, perusahaan yang lebih kecil, biasanya akan menahan keuntungan mereka untuk dipergunakan bagi rencana pengembangan bisnisnya. Pemegang saham biasanya tidak akan mendapatkan dividen yang mereka harapkan. Lalu dari mana keuntungan bisa didapatkan? Dari kenaikan harga saham.

  2. Keuntungan Kenaikan Harga

    Kalau dividen dari sebuah perusahaan tidak bisa diharapkan karena sudah terserap untuk rencana ekspansi, biasanya investor yang membeli saham dari perusahaan jenis ini mengharapkan keuntungan dari pergerakan harga.

    Karena yang diharapkan keuntungan dari pergerakan harga, biasanya yang suka dikoleksi adalah saham-saham perusahaan yang likuid dan cukup volatile (haiyaaaaah apa pula ini). Maksud gw, harganya bisa swing naik turun dengan lumayan dahsyat.

    Etapi ada juga kok investor yang melihat perusahaan dalam prospek long run nya. Mereka melihat sebuah perusahaan yang mungkin ga memberikan deviden yang menarik dengan pergerakan harga yang begitu aja pada suatu periode, tapi in the long run prospeknya bagus. Mereka beli murah dan kemudian untuk disimpan dalam jangka waktu lama karena prospek usaha memang bagus.

Risikonya kalo kita beli saham? Well, yang pasti sih kalo perusahaan yang dibeli rugi dan nilai perusahaannya hancur, harganya sahamnya sudah pasti terjun bebas. Ga ada jaminan terhadap uang yang kita simpan. Buy at our own risk. Ekstrimnya, kalo harga sahamnya terjun bebas sampai Rp 0 per lembar saham ya uang kita akan hilang. Tapi, selama perusahaan tersebut beroperasi dan ada kemungkinan untuk harga naik lagi, selama kita belum jual saham tersebut, ya ruginya masih potensial rugi. Belum bener-bener rugi. Tapi kok ya rasanya susah ya kalo perusahaan harga sahamnya sudah jatuh terjun bebas bisa kembali lagi.

Jadi pengertian dasar gw tentang saham sih begitu ya. Kalo mau trading? Banyaak yang kudu dipelajari kayaknya ya. Gw sendiri belom trading saham karena masih terikat ketentuan di tempat gw kerja.

#14 – It Should Start Within

*celingak-celinguk*

Udah seabad ya sejak posting terakhir di sini. Yeah same things as olweis. Sibuk. Ga ada waktu endesbra endesbre sejuta macem alesan.

Kejadian juga sama financial planning. Ngerencanain keuangan dan ngatur duit.

Malah lebih banyak keknya, semilyar dan berjuta alasan pasti aja ada buat nunda dan apa yang perlu dilakukan buat kesehatan keuangan. Gw yang bela-belain kursus buat financial planning juga ga terkecuali. Menunda. Why should I do it now? Procrastinating is the easiest thing to do.

Banyak memang orang yang berhasil dengan tekad kuatnya dan ngatur muternya duit mereka dengan bermodalkan tekad kuat. Yang punya tekad kuat tapi pusing tapi mau bayar malah pake jasa planner profesional yabg gw denger-denger gak murah juga. Tapiiiiii…. gak kurang banyak yang mungkin sama kek gw. Menunda. Alasannya? banyak! Sibuk salah satunya dalam kasus gw. Beruntung ada istri yang rajin ngingetin.

1. Gak Ada yang Diatur

Alasan paliiing sering yang disebut pas diajakin atur keuangan pribadi. Gaji terlalu kecil lah. Udah habis tiap bulan lah. Gak mungkin diatur kalo ga dapet penghasilan tambahan lah endesbra endesbre.

Well… ini ngajakin ngatur sih ya. Kalo mau ngatur pemasukan dan pengeluaran kan mestinya ya dari awal kita gw yang ngajakin juga udah tahu kalo yang diajak itu punya pemasukan aka gaji dan kemudian dihabiskan lewat pengeluaran. Ajakannya sih biar yang masuk dan yang keluar itu lebih teratur dan gak habis gitu aja. Hihihi. So why salary/income that is too small to be taken into account? You have it in he first place eniwei.

Pentingnya ngatur keuangan menurut gw sama antara yang gaji/penghasilannya gede segede kandang gajah atopun kecil sekecil bayinya semut. Justru kalo gajinya kecil malah lebih kerasa lagi gak sih pentingnya? Kalo gaji/penghasilan gede mestinya lebih banyak yang bisa diatur/diapa-apain kan ya?

2. Gimana Ngaturnya?

Gw kagak ngarti. Itu alasan lain setelah mereka paham kalo perlu. Kalo ini problemnya mah gampang. Tinggal beli buku, pinjem mungkin atau buka internet.

Oke gak semua orang sih ada kemampuan untuk akses sumber informasi. Itu mungkin tugas gw ama temen-temen yang tahu tentang ngatur duit ini menyebarkan informasi seluas-luasnya.

Tapi buat siapapun yang bisa baca postingan ini, ga tahu bukkn jadi alesan. Banyak banget informasi tersebar di internet. Kurang jelas? Nanya aja. Nanya gratis kok. :’D

Eh ya, kalo mau boleh loh bertanya-tanya di mari. Kita diskusi bareng. :’)

3. Gak Punya Waktu

Ini gw banget nih alesannya. Kapan mau ngitung-ngitung dan ngatur-ngaturnya sementara seharian udah kerja dan sebagainya-sebagainya. Gak ada waktu!

Ternyata oh ternyata. Buat gw sih menyisihkan setengah jam sebelum tidur tiap bulan sudah lebih dari cukup. Dan tiap hari catet catet pengeluaran buat direkap bulanan. Turned out gak butuh waktu lama. *Ngomong ama kalkulator gih Dan! :’P*

Kalo emang gak punya waktu dan gak tahu mau ngapain bisa coba pakai jasa planner profesional loh. Sambil pake jasa mereka sambil belajar juga dari para planner itu gimana kerja mereka. One of my friends got a valuable knowledge by doing so. Dia kontrak setahun sama firma planner ternama dan dia bisa banyak belajar. Setelah itu? atur sendiri. :’)

Trus mulai dari mana? Sederhananya kalo menurut gw ini sih yang bisa gw lakukan buat gw sendiri ya:

1. Arus Kas Positif

Mastiin gimana caranya di akhir bulan duit gw ama istri bersisa positif setelah dikurangi pengeluaran-pengeluaran. Bagian ini yang paling penting.

Kalo dari awal aja udah besar pasak daripada tiang ya apa yang mau diatur kan ya ya ya?

Caranya? Hunt down all your expenses.

2. Diatur Buat Apa?

Trus kalo udah positif mau dipake buat apa? Ini sih balik lagi ke masing-masing orang mau ngapain dalam hidup mereka. Tapi yang hampir bisa disamakan buat senua orang sih pensiun. Bisa aja dana dari arus kas positif tadi disimpen buat nyiapin pensiun.

Pernah ditulis soal pensiun di postingan tentang kebutuhan yang pasti datang.

Selain itu? Be creative. Butuh apa kira-kira? dana pendidikan? liburan? biaya nikah? biaya naik haji?

3. Kemana Harus Pergi?

Setelah punya tujuannya apa, tinggal cari mau pake sarana apa untuk mencapai tujuannya. Sambil pertimbangkan seberapa gede risiko yang bisa diterima silahkkn pilih beraneka ragam produk investasi di pasar. Ada saham, obligasi, emas, reksadana, property, usaha ato apapun itu.

Gak cuman ke bank kok.

Jadi, masih mau nunda lagi? Mulai dari diri sendiri yuk *ngomong ke bayangan di cermin*

Time is the best ally you and I have. The sooner the better.

@danirachmat