#12.5 – Mulai Lagi

Sungkem dulu sama yang sudah baca dan mantengin blog ini.

Beberapa minggu kemaren gw teralihkan dengan kegiatan di dunia nyata, life happens.
Dan salah satunya membaca ebook yang berseri dan selese dalam waktu seminggu. Karena kalo itu gak dilakukan gw bakalan terjebak antara gak konsen kerja dan gak konsen ngeblog. One thing at a time. *kemudian dilempar kalkulator beras segede talenan*

Maaf beribu maaf. *nyengir segede kuda*

Setelah dua mingguan ga nulis di sini jadi bingung mau mulai darimana lagi nih.

Selama ini gw getol bilang ayok jadi investor, yuk investasi dan blablablabla di sini yang mungkin udah pada bosen dengernya, tapi kok ga pernah ngebahas investasi itu bisa di mana aja sih? Masa di reksadana doangan. Ada yang mikir gitu gak?

Ada lah ya…

Makanya di akhir tahun yang indah ini mau bikin postingan tentang penjelasan instrumen investasi. Terutama yang berhubungan dengan paper asset. Investasi di surat berharga.

Eits tapi pembahasannya sih bakalan dengan cara ngomong gw ya dan sebatas pemahaman gw.

Kalo menurut gw investasi dibagi ke kategori berikut ini:

  1. Sektor Riil
  2. Paper Asset/Surat Berharga
  3. Benda Seni
  4. Properti
  5. Logam Mulia

Ada yang mau nambahin?

Yang mau gw bahas sih yang paper asset aja kali ya. Tapi sekali lagi gw bahasnya sesuai pengetahuan dan bahasnya sesuai dengan bahasa gw. Pusing kalo sampe harus ngejelasin theoretically.

Apa aja yang mau dibahas? ga jauh-jauh kok, ntar bakal tentang saham, obligasi, deposito.

Iklan

Pilih Investasi yang Mana?

Setelah tahu kalo konsep dasar investasi terpenting adalah gimana caranya nilai uang berkembang lebih besar dari nilai inflasi, sekarang alternatif buat investasi apa aja? Jawabannya banyak sekali sebenernya. Balik lagi tergantung profil risiko dan tambahan satu hal, waktu yang dimiliki untuk mengelola.

Menurut gw pilihan investasi itu bisa:

1. Sektor Riil/Usaha

Usaha di sini bisa aja buka warung tegal, tambal ban, jasa travel sampe perusahaan tambang. Apapun sesuai kemampuan. Denger-denger investasi dengan cara usaha bisa bikin asetnya aktif. Tapi ya itu tadi balik ke kemampuan.

Pegawai belum tentu gak bisa usaha loh. Buka warteg contohnya. Cuman karena gw sendiri juga belom punya usaha jadi gak layak gw ngomong ya. 😀

Baca lebih lanjut