#2 – Kenapa Kerja di Bank

Postingan terberat. Hehehe.

Setelah bilang mau ganti konsep ternyata susah banget mau mulai posting. Ga tau mau mulai dari mana. Bingung jadinya. Hehehehe.

Ngomongin soal finance, kenapa gw tertarik, sebenernya karena latar belakang keluarga. Bukan, gw bukan berasal dari keluarga begawan ekonomi Indonesia. Gw berasal dari keluarga sederhana kalo gak boleh dibilang miskin. Bapak gw seorang karyawan honorer instansi pemerintah yang selama 32 tahun menanti pengangkatan yang gak kunjung tiba. Beliau nyambi jadi supir angkot. Sementara Ibuk seorang stay home mom yang nyambi buka toko kebutuhan sehari-hari buat bantu Bapak.

Gw tumbuh dengan segala keterbatasan keuangan. Dulu rasanya iri ngelihat temen nulis di bagian gaji besaran Rp. 5 juta sementara gw nulis gaji Bapak cuma Rp. 350 ribu. Bahkan guru SMP sampe minta gw ngecek kembali ke ortu karena takut salah tulis. 

Sementara banyak temen dengan mudahnya beli komik dan buku terbaru gw kudu naik sepeda sejam limabelas menit sekali jalan untuk ngasih les anak SD dulu kalo mau beli komik yang sama. Menyesal? Nggak sama sekali. Bahkan gw ngerasa bersyukur jadi tahu gimana susahnya cari duit dan lebih menghargai setiap rupiah yang gw punya.

Latar belakang itulah yang bikin gw tertarik sama dunia keuangan. Gw pengen tahu gimana caranya duit itu bekerja.

Jadilah gw masuk ke bank setelah lulus kuliah di IT. Gw bisa ngerjain tugas-tugas dari dosen dan berhasil lulus dengan IPK yang lumayan untuk ngelamar ke perusahaan-perusahaan nasional tapi gw ga terlalu suka dunianya *dipentung dosen sejurusan*.

Yang gw inget banget suatu siang gw liat tv. Awal-awal MetroTV siaran. Acara Market Update yang hostnya Sandrina Malakiano. Gw mikir:
I want to know this world. Finance world. Whatever it means

Yeaaah. Di pikiran aja gw make bahasa Inggris. Yes gak sih? *dikeplak*

Di sinilah gw. 7 tahun setelah lulus kuliah. Kerja di sebuah bank asing dengan pengalaman retail dan corporate banking. Pegang gelar CFP (Certified Financial Planner) dan sedikit ngerti tentang finance.

Is life easier since then? We’ll see. 🙂

Note: Padahalan ya, kerja di IT as far as I know gajinya jauh lebih gede daripada di bank. Hehehehe.

@danirachmat

Iklan