#14 – It Should Start Within

*celingak-celinguk*

Udah seabad ya sejak posting terakhir di sini. Yeah same things as olweis. Sibuk. Ga ada waktu endesbra endesbre sejuta macem alesan.

Kejadian juga sama financial planning. Ngerencanain keuangan dan ngatur duit.

Malah lebih banyak keknya, semilyar dan berjuta alasan pasti aja ada buat nunda dan apa yang perlu dilakukan buat kesehatan keuangan. Gw yang bela-belain kursus buat financial planning juga ga terkecuali. Menunda. Why should I do it now? Procrastinating is the easiest thing to do.

Banyak memang orang yang berhasil dengan tekad kuatnya dan ngatur muternya duit mereka dengan bermodalkan tekad kuat. Yang punya tekad kuat tapi pusing tapi mau bayar malah pake jasa planner profesional yabg gw denger-denger gak murah juga. Tapiiiiii…. gak kurang banyak yang mungkin sama kek gw. Menunda. Alasannya? banyak! Sibuk salah satunya dalam kasus gw. Beruntung ada istri yang rajin ngingetin.

1. Gak Ada yang Diatur

Alasan paliiing sering yang disebut pas diajakin atur keuangan pribadi. Gaji terlalu kecil lah. Udah habis tiap bulan lah. Gak mungkin diatur kalo ga dapet penghasilan tambahan lah endesbra endesbre.

Well… ini ngajakin ngatur sih ya. Kalo mau ngatur pemasukan dan pengeluaran kan mestinya ya dari awal kita gw yang ngajakin juga udah tahu kalo yang diajak itu punya pemasukan aka gaji dan kemudian dihabiskan lewat pengeluaran. Ajakannya sih biar yang masuk dan yang keluar itu lebih teratur dan gak habis gitu aja. Hihihi. So why salary/income that is too small to be taken into account? You have it in he first place eniwei.

Pentingnya ngatur keuangan menurut gw sama antara yang gaji/penghasilannya gede segede kandang gajah atopun kecil sekecil bayinya semut. Justru kalo gajinya kecil malah lebih kerasa lagi gak sih pentingnya? Kalo gaji/penghasilan gede mestinya lebih banyak yang bisa diatur/diapa-apain kan ya?

2. Gimana Ngaturnya?

Gw kagak ngarti. Itu alasan lain setelah mereka paham kalo perlu. Kalo ini problemnya mah gampang. Tinggal beli buku, pinjem mungkin atau buka internet.

Oke gak semua orang sih ada kemampuan untuk akses sumber informasi. Itu mungkin tugas gw ama temen-temen yang tahu tentang ngatur duit ini menyebarkan informasi seluas-luasnya.

Tapi buat siapapun yang bisa baca postingan ini, ga tahu bukkn jadi alesan. Banyak banget informasi tersebar di internet. Kurang jelas? Nanya aja. Nanya gratis kok. :’D

Eh ya, kalo mau boleh loh bertanya-tanya di mari. Kita diskusi bareng. :’)

3. Gak Punya Waktu

Ini gw banget nih alesannya. Kapan mau ngitung-ngitung dan ngatur-ngaturnya sementara seharian udah kerja dan sebagainya-sebagainya. Gak ada waktu!

Ternyata oh ternyata. Buat gw sih menyisihkan setengah jam sebelum tidur tiap bulan sudah lebih dari cukup. Dan tiap hari catet catet pengeluaran buat direkap bulanan. Turned out gak butuh waktu lama. *Ngomong ama kalkulator gih Dan! :’P*

Kalo emang gak punya waktu dan gak tahu mau ngapain bisa coba pakai jasa planner profesional loh. Sambil pake jasa mereka sambil belajar juga dari para planner itu gimana kerja mereka. One of my friends got a valuable knowledge by doing so. Dia kontrak setahun sama firma planner ternama dan dia bisa banyak belajar. Setelah itu? atur sendiri. :’)

Trus mulai dari mana? Sederhananya kalo menurut gw ini sih yang bisa gw lakukan buat gw sendiri ya:

1. Arus Kas Positif

Mastiin gimana caranya di akhir bulan duit gw ama istri bersisa positif setelah dikurangi pengeluaran-pengeluaran. Bagian ini yang paling penting.

Kalo dari awal aja udah besar pasak daripada tiang ya apa yang mau diatur kan ya ya ya?

Caranya? Hunt down all your expenses.

2. Diatur Buat Apa?

Trus kalo udah positif mau dipake buat apa? Ini sih balik lagi ke masing-masing orang mau ngapain dalam hidup mereka. Tapi yang hampir bisa disamakan buat senua orang sih pensiun. Bisa aja dana dari arus kas positif tadi disimpen buat nyiapin pensiun.

Pernah ditulis soal pensiun di postingan tentang kebutuhan yang pasti datang.

Selain itu? Be creative. Butuh apa kira-kira? dana pendidikan? liburan? biaya nikah? biaya naik haji?

3. Kemana Harus Pergi?

Setelah punya tujuannya apa, tinggal cari mau pake sarana apa untuk mencapai tujuannya. Sambil pertimbangkan seberapa gede risiko yang bisa diterima silahkkn pilih beraneka ragam produk investasi di pasar. Ada saham, obligasi, emas, reksadana, property, usaha ato apapun itu.

Gak cuman ke bank kok.

Jadi, masih mau nunda lagi? Mulai dari diri sendiri yuk *ngomong ke bayangan di cermin*

Time is the best ally you and I have. The sooner the better.

@danirachmat

Iklan

2 thoughts on “#14 – It Should Start Within

  1. dari semua ‘teori’nya yang penting menurut aku adalah PAKSAKAN UANG UNTUK DISETOR KE SALAH SATU institusi pengolah dana. klo nggak model wajib-wajib gitu, pasti katutnya. Alhamdulillah at least sudah ikutan asuransi/dana pendidikan. tinggal mimpi yg satunya, yaitu nyisihin uang buat nabung haji. kapaaan yah sisa nya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s